Kamis, 19 Mei 2022

LPAI Berikan Pendampingan Pada Korban Pedagangan Anak di Jambi

Senin, 27 Desember 2021 | 20:11:01 WIB


Aktivis LPAI Kota Jambi Meri Marwati
Aktivis LPAI Kota Jambi Meri Marwati / Metrojambi.com

 JAMBI - Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Kota Jambi memberikan pendampingan terhadap korban perdagangan anak yang kasusnya berhasil diungkap Polresta Jambi bersama Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jambi.

Meri Marwati dari LPAI Kota Jambi menyebut kasus ini sangat luar biasa, karena korbannya banyak dan masih di bawah umur.

"Waktu dapat kabar adanya kasus ini, kita sangat kecewa sekali. Korbannya banyak, anak-anak. Dan pelakunya orang tua," kata Meri saat dikonfirmasi di Mapolresta Jambi, Senin (27/12).


"Kita memberikan pendampingan untuk meminimalisir dampak yang dialami oleh para korban," ujarnya menambahkan.

Dari hasil pendampingan yang telah mereka lakukan, Meri mengatakan korban tidak hanya berasal dari Kota Jambi. "Ada juga dari daerah pinggiran seperti Kumpeh dan lainnya," katanya.

Amsarnadi dari LPAI Provinsi Jambi juga menyebut kasus ini sangat luar biasa. "Bisa dikayakan fedofilia," katanya.

Ditambahkan Amsarnedi, pihaknya akan fokus untuk melakukan pendampingan terhadap psikologi anak yang menjadi korban. "Jangan sampai jadi trauma berkepanjangan," pungkasnya.

Sebelumnya, Polresta Jambi bersama Ditreskrimum Polda Jambi mengungkap kasus pedagangan anak di bawah umur dengan korban mencapai 13 orang.

Empat orang pelaku berhasil diamankan, yakni S alias K (52) warga Jakarta, R (36) warga Kota Jambi, PIS (19) warga Kota Jambi, dan ARS (15) warga Kota Jambi.

"S merupakan pelaku utama. R dan PIS merupakan mucikari, dan ARS pelaku anak," kata Kapolresta Jambi Kombes Pol Eko Wahyudi kepada wartawan.

Eko menyebutkan, pengungkapan kasus ini bermula pada 4 Desember 2021 lalu, saat pihaknya mendapat laporan mengenai kasus kehilangan anak.

Setelah diselidiki, ternyata anak yang dilaporkan hilang berada si Jakarta. Eko menyebutkan, anak yang dilaporkan hilang tersebut ternyata dijual kepada tersangka S.

"Sejauh ini ada dua laporan yang kita terima, dengan korban 13 orang dengan usia 13 hingga 15 tahun. Dan tidak tertutup kemungkinan korban bertambah," kata Eko.

Lebih lanjut Eko mengatakan, S awalnya berhubungan dengan R dan PIS. Bahkan S pernah berhubungan badan dengan R dan PIS.

Kemudian S meminta R dan dan PIS untuk mencarikan anak di bawah umur yang bisa ditiduri. Setelah didapat, korban kemudian difasilitasi ke Jakarta, baik lewat jalur darat maupun jalur udara.

"Korban dibayar Rp 3 juta hingga Rp 3,5 juta," sebut Eko.

Dari hasil pemeriksaan diketahui jika pelaku sudah melancarkan aksinya selama satu tahun belakangan. "Sementara dari hasil pemeriksaan diketahui jika korban mau dijual karenan tergiur mendapatkan barang-barang dengan mudah, seperti HP dan lainnya," tandasnya.

Selain di Polresta Jambi, kasus ini juga dilaporkan ke Polda Jambi. Sejauh ini ada dua laporan yang masuk ke Ditreskrimum Polda Jambi.

"Cerita awalnya sama, kehilangan anak. Setelah kita proses, ternyata mucikari dan pelaku di Jakarta sama dengan yang diamankan Polresta Jambi," kata Direktur Reskrimum Polda Jambi Kombes Pol Kaswandi Irwan.

Ditambahkan Kaswandi, pihaknya akan melimpahkan penanganan kasus ini ke Polresta Jambi. "Kami akan back up penyidik Polresta untuk pengembangan," kata Kaswandi.

Kaswandi mengatakan, awalnya pelaku utama berhubungan dengan mucikari. Kemudian dijadikan jaringan untuk mencari korban anak. "Korban dibujuk rayu dengan dijanjikan dibelikan sesuatu," tandasnya.


Penulis: Novri/Ikbal
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments